Tirta Gangga, sebuah sumber air di kaki Gunung Agung (1)

24 Agustus 2014. Meninggalkan Taman Soekasada, perjalanan berlanjut ke tujuan terakhir: Tirta Gangga. Ada suasana yang membuatku bernostalgi. Suasana yang serupa kurasakan saat mengunjungi Stupa Sumberawan, di Desa Sumberawan, Kecamatan Singosari, Kabupaten Malang. Entah kenapa bisa menangkap nuansa yang serupa. Stupa Sumberawan merupakan monumen Budha yang diduga dari abad 14. Tirta Gangga dibangun pada sekitar 5 abad berikutnya. Stupa Sumberawan hanya berupa taman dengan fokus stupa yang sebetulnya juga telah kehilangan ‘stupa’nya. Gemericik air terdengar samar, pada bagian belakang komplek stupa. Sedangkan Tirta Gangga, sesuai namanya adalah taman dengan air dan air. Jadi dimana letak kesamaannya? Entahlah..barangkali karena suasana alam dengan nuansa relijiusnya.

Tirta Gangga -Tirta berarti air dan Gangga merupakan nama sebuah sungai di India- berada di tengah sawah, dikelilingi perbukitan hijau yang menawan. Taman air ini merupakan milik keluarga kerajaan Karangasem. Berlokasi di di kaki Gunung Agung, persisnya di Desa Ababi, Kecamatan Abang, sekitar 83 km dari Denpasar, atau 6 km utara Amlapura, ibukota Kabupaten Karangasem. Tirta Gangga dibangun pada tahun 1948 atas prakarsa Raja Karangasem, Anak Agung Anglurah Ketut Karangasem, dengan arsitektur memadukan gabungan gaya Bali dan Cina. Air dari mata air Tirta Gangga dianggap sebagai air suci oleh umat Hindu di Bali, dan diyakini sebagai air suci untuk memurnikan setiap energi buruk di sekitar daerah tersebut. Air ini digunakan untuk upacara keagamaan di pura-pura di daerah tersebut hingga saat ini. Sumber air di taman ini sudah dimanfaatkan masyarakat sekitar jauh sebelum taman ini dibangun.

dhenok - tirta gangga2Memasuki area taman air, mataku langsung tergoda untuk meneliti sosok-sosok yang berjajar di kolam sisi kanan taman. Mereka adalah patung prajurit dengan senjatanya masing-masing. Pada permukaan kolam juga tampak petak-petak beton berbentuk segi enam yang dapat digunakan sebagai pijakan bagi yang mau jalan-jalan. Sementara pada kolamnya ikan berenang bebas. Sebuah menara air terletak di pinggir kolam, pada sentral area taman. Nawa Sanga. Menara dengan tinggi sekitar 10 meter itu memiliki bentuk meru, yang biasa kita jumpai di pura. Air memancar dari puncak menara, menciptakan titik-titik air di sekitar menara. Selebihnya air mengalir pelan, melewati setiap susunan tumpangnya.

Pada sisi kiri terdapat kolam yang lebih luas dan terbuka, tanpa hiasan patung di tengahnya, namun dihubungkan sebuah jembatan yang terbuat dari batu padas dengan hiasan empat patung naga pada setiap sisinya. Aneka macam ikan hidup di kolam ini. Sementara di bagian tengah dari kedua kolam ini berjajar beberapa kolam kecil dengan air mancur di tengahnya. Dua kolam lagi berada di bagian belakang taman. Kolam ini berupa kolam renang yang bisa digunakan untuk umum, terbagi dua kategori, dewasa dan anak-anak. Pada bagian atas suasana lebih adem dan tenang terpancar dari kolam yang dipenuhi lotus dan teratai.

dhenok - tirta ganggaTaman air Tirta Gangga dibangun pada lahan seluas 1,2 ha. Termasuk di dalamnya adalah bangunan di bagian atas taman, yakni restoran dan rumah inap. Kawasan wisata yang ada di jalur Amlapura menuju Singaraja ini menjadi salah satu tempat wisata yang ramai dikunjungi, baik wisatawan lokal maupun asing.

Meninggalkan area taman, pandanganku tersita pada satu nama, Landu Umbu Paranggi. Sebuah prasasti bertuliskan: Rangtuakarang yang bertahta mahligai nyawaku. Tampaknya tanda tangan penyair asal Sumba Timur itu mewakili Masyarakat Seni Pertunjukan Indonesia (MSPI) yang menyelenggarakan acara pada 9-9-1999 untuk menyambut pergantian milenium.

dhenok - tirta gangga10Foto Tirta Gangga, sebuah sumber air di kaki Gunung Agung (2)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s